Kutanya pada pagi, kenapa semangatmu berapi-api
Kutanya hujan, kenapa setelah kau datang begitu menyejukkan
Kutanya pada siang, kenapa terik mentari mencerahkan
kutanya malam, kenapa senyum rembulan begitu menawan
kutanya bintang, kenapa kelipmu menggelitik hatiku

Aku tahu..
Bahwa segala yang Kau hadirkan padaku
Aku tak bisa menghindarinya..
Walau mulut menyangkal, tapi hati tak bisa..

Biarkan waktu yang meyakinkan..
Apakah memang demikian..
Atau sekedar angin yang berhembus dan berganti..
Hanya angin yang berbisik lembut dan membuatku terhanyut..
Kutakut hanya oase sejuk laksana fatamorgana di gurun saat terik mentari..
Atau Ibarat pungguk merindukan bulan, tanpa menyadari bulan tak pernah merindukannya..

Satu yang tak kusadari..
Pelan-pelan kapal itu merapat dan menuju pada suatu pelabuhan..
Pelabuhan yang menimbulkan kerinduan bila lama tak menyinggahinya..
Walau ada banyak pelabuhan yang pernah dilewati..
Entah mengapa pelabuhan yang satu ini seakan punya magnet tersendiri..
Biasa saja, tak terlihat istimewa..
Justru sangat diluar kriteria yang difavoritkannya..
Namun entah angin apa yang merubahnya menjadikannya favorit..
Favorit yang tak bisa dijelaskan dimana letak favoritnya..

Mungkin ini pelabuhan terakhir
Mungkin juga bukan
Biarkan Dia yang menentukan jawabnya

=01 Januari 2012=
=Happy New Year..
=Makasih untuk senyum manismu di ruang hatiku
=Aku begitu menikmatinya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s