Membaca dan Dibaca Dunia (Memilih Bacaan Identik Memilih Teman Berbincang)


Memilih bacaan identik dengan memilih teman berbincang. Ya, membaca buku yang populer dan ringan seperti mengobrol santai dengan teman. Ketika membaca novel seperti reuni karena asyik, lama dan tak sadar telah berjam-jam membacanya. Membaca cerpen, artikel populer, surat kabar seperti menyapa teman, cuma sebentar dan sekilas saja. Kalau ada yang penting dikliping. Hahaha seperti kalau ketemu teman dan ada perlu, ngobrolnya bisa lebih lama. Itu yang sayarasakan.
Yang saya masih belum terbiasa adalah membaca jurnal.. Rasanya seperti mengobrol dengan dosen. Ada sisi-sisi ilmiah bahasa tulisan yang membuat otak berpikir lebih keras dan serius. Apalagi jurnal internasional, wah seperti ketemu dosen dr luar Indonesia. Kadang ada sih yang bahasa Inggrisnya mudah saya pahami. Kadang pula ada bahasa Inggris yang susah saya pahami. Biasanya karena topik yg dibahas masih hal baru bagi saya. Lengkap dengan istilah-istilah yang belum familiar buat saya. Ah, sepertinya tergantung juga dengan si pembaca. Kalau niat atau motivasi kuat, maka rasa ingin tahu insya alloh bisa mengalahkan keenggNan mengobrol dg jurnal internasional. Justru menimbulkan penasaran.. Ingin menelusuri lebih jauh referensi di foot note nya.
But,apaboleh buat jika foot note nya berbahasa Arab, gundul lagi.. Semacam Fikh Al Zakh Yusuf Qardhawi, Al-AMWAL nya Abu Ubaid, Muqaddimah Ibn Rusyd, Al- Kharaj etc. Saya akan mencari pihak ketig, ke empat, kelima, yang telah membacanya. But kelemahannya adalah, bisa timbul perbedaan pandangan/pemahaman terhadap buku sumber tersebut. Di sinilah saya merasa terbatas untuk mengobrol dengan buku-buku dan jurnal Arabic, sayang sekali bukan terkendali bahasa?
Rasanya seperti ada kesempatan tapi tak bisa berbuat apa-apa. Sedih ada, but its oke.. Ketika berbincang-bincang dengan buku terkendala bahasa, masih ada dosen yang bisa berbincang langsung dengan kita. So, jadikan dosen dan buku teman berbincang yang menyenangkan, asyik, hingga tak sadar telah mendapatkan ilmu.. Ya, harusnya begitu..

Membaca dunia dan dibaca dunia…

Ah, slogan kampus Sps Uin Jakarta yang tidak semudah mengatakannya.
MEMBACA dan menghasilkan karya yang layak dibaca dunia. Semoga saya bisa.. aamiin

Curhat Akhir Tahun 2016


Setelah selesai suatu urusan masih banyak urusan lain yang menunggu. Bijaklah dalam mengatur dan memanfaatkan waktu. Namun tidak selalu begitu menurut saya. Ada kalanya butuh jeda seharian tidak mengerjakan hal-hal yang serius. Otak dan tubuh butuh refresing, sekedar cooling down setelah dikejar-kejar deadline yang membebani dan bikin stress. kalau stres malah ga bisa mengerjakana apa-apa. Mengerjakan ini eh otaknya mikiran itu, bercabang-cabang. Tetapi kadang kala begitu kondisinya. di kntr di tanya ini, itu, minta cepet semua. waduuuhhh puyeng. gimana mau selesai kalau begitu. Satu persatu diselesaikanlah.. Kalau ga mau bersabar ya kerjakan sendiri,ga usah nunggu-nunggu atau minta tolong saya… Jiaahhhh.. bisa keluar tanduk saya.

Long weekend ini ya santai aja. “Me Time”. Seharian bisa nonton film beberapa judul menyenangkan juga setelah sekian lama serasa ga punya me time. Nonton ILy 3800, Jilbab Traveler Love Sparks in Korea, di hari Sabtu, Termasuk masak nasgor terasi, goreng empek2 dan makan sampe puas. Malem harinya mo datang ke undangan pengajian RW tapi lagi males, so di rumah aja mendekam di atas tv sambil menikmati hidup santai. Bersyukur dah maketin motor pulang kampung setelah itu motor mengikuti petualangan hidup saya mulai dari kuliah di Semarang, kerja di Balai Litbang Agama Semarang, pindah kos Tembalang ke Kalipancur sampai balik lagi stay di Banyumanik. Motor biru itu juga sudah menemani saya selama kost di Pisangan Ciputat, hingga ikut ke Bekasi. Jadi sedih juga nyuruh dia pulang kampung.. Idih lebayyy, padahal besok pas tahun baru juga mo pulang kampung, bakal butuh tu motor buat jalan2 di kampung..

Hari minggu bisa ikut senam jantung sehat sama ibu2 plus sarapan pagi bersama pake lontong sayur. Kebetulan ada yang lagi ultah jadi makan rame2, lanjut belanja sayuran ke pasar, trus siang hari ke dosen pembimbing, udah. Eh ada yang kelewat, manasin mobil. Duh, satu PR ini yang belum menemukan solusinya.. Ini mobil mau dibagaimanain yah? Mau kusetirin sendiri belum punya SIM. Mau kucoba nyetir sendiri sekedar puter2 komplek sebenarnya, belum berani kalau ga ada yang mendampingi, takut kalau pas jalanan sempit atau ga bisa parkir, jiaaahhh… sabar-sabar…

Pulang naek kereta? jiaahhh mau gimana lagi.. Padahal kan ntar di kampung juga muter2 dari Kutoarjo- Magelang-Piyungan. Setidaknya itu tiga kota minimal yang harus diputerin.. eh disinggahin.. Harusnya bawa mobil aja yah? But.. hiks3 auk ah gelap.. Nyari sopir? Jiaaahhh..
Enakan juga ada yg nemenin tp bukan sopir ;D.. But I havent found him. Ke mana harus mencari? selain di atas hamparan sajadah? Jiahhh novel bangetss.. Males gue.. punya jalan cerita yang aneh begini.. Ga lucu.. tapi banyak yang nertawain. Biasa diledekin juga di kntor. Uh gue aja yang baper kali ya… habis di ledekin mulu, lama2 jadi baper wajar aja kan?

Moga lebaran tahun 2017 udah bisa bawa mobil pulang kampung, mo ada yang mendampingi atau tidak pokoknya bawa mobil. huhuhuhu… repot di saananya kalau ga bawa mobil =(. Serius berani bawa mobil ga ada yang nemenin? lebaran crowded lhoh, bisa2 jadi macet terpanjang seduania macam Brexit kemarin. Mana udah ga bisa ambil cuti tahunan lagi lho tahun 2017, kan udah diakumulasi awal tahun buat nyelesein tesis (katanya). Duh, Robbii jangan kasih gue teka-teki hidup yang bikin pusing begini. Kasih jawaban dan solusinya dong, pusing kan gueee..

E-peneliti udah gue kebut minggu kemarin, ampe mepet deadlock.. Tinggal nanya progressnya, eh memantau. Ehm berkas print outnya dikasihin juga ga sih? nah loe, blm disiapin fotocopy-an berkasnya kan? (blm lengkap maksudnya), ntar gedubrak-gedubruk lagi… auk ah. Motivasi jadi peneliti maju mundur seiring kesibukan kantor yang semrawut, jadi urusan pribadi malah terlantar.. Termasuk tesis… apa kabar?? hahaha terlupakan..

Rekap keuangan dan berkas2 spj?? waduh ini yang masih bikin kepala cenat-cenut kalau dipikirin. Untung ada libur loong weekeend, jadi bisa gue tinggalin dulu itu… Males ngitung2 dan nyelesein berkas itu.. disaat masih kepikiran urusan laen.. Duh, satu-satulah, ga bisa langsung selesai semuanya. Untung, pimpinan sabar dan pengertian.. Kalau tidak sabar, saya kasihin saja tuh rekapan dan spj2 berkas itu.. biar dikerjain yg laen atau gimana gituh.. Eh ga boleh gt, kan cuti besar gue udah di acc dan udah keluar, masa nglembur dikit lagi aja keberatan?? sebenarnya tinggal dikerjakan aja sih, ntar juga lama2 bakal kelar kok..

Namanya manusia, selagi hidup ada saja amanah yang harus dipikirkan dan diselesaikan bukan? Jadi coba dinikmatin aja. Enjoy your life!! Jadi inget Love Sparks in Korea. SEmoga dimudahkan menemukan apa yang kucari! =)

Sawfa Nabqa Huna


Sawfa Nabqa Huna

سَوْفَ نَبْقَى هُنَا

سَوْفَ نَبْقَى هُنَا .. كَيْ يَزُولَ الأَلَم

Kita akan terus berada disini, Hingga hilang penderitaan
سوف نحيا هنا .. سوف يحلو النغم

Kita akan terus hidup disini, Hingga menjadi indah irama kehidupan
موطني موطني .. موطني ذا الإباء

Negriku ….negriku… negriku yang hebat
موطني موطني .. موطني يا أنا

Negriku …negriku…negriku adalah aku

رغم كيد العدا .. رغم كل النقم

Betapapun konspirasi dan permusuhan
سوف نسعى إلى .. أن تعم النعم

Kita terus berjuang menebar kebaikan
سوف نرنو إلى .. رفع كل الهمم

Dan terus membangkitkan semangat juang
بالمسير للعلا ومناجاة القمم

Untuk menuju ketinggian dan meraih kemuliaan

فلنقم كلنا .. بالدواء والقلم

Kita semua harus bangkit …Dengan pena dan obat
كلنا عطف على .. من يصارع السقم

Kita semua peduli pada para penderita
فلنواصل المسير .. نحو غايات أهم

maka kita meneruskan perjalanan, menuju tujuan yang lebih besar
ونكون حقا .. خير أمة بين الأمم

sehingga kita benar-benar , menjadi ummat terbaik didunia

سوف نبقى هنا .. كي يزول الألم

Kita akan terus berada disini, Hingga hilang penderitaan

سوف نحيا هنا .. سوف يحلو النغم

Kita akan terus hidup disini, Hingga menjadi indah irama kehidupan

كم سهرنا من ليالي .. للصباح لا ننم

Berapa lama kita selalu begadang, Tanpa tidur sampai pagi
كم عراقيل كسرنا .. كم حفظنا من رزم

Berapa banyak rintangan telah kita lewati, Dan berapa banyak diktat telah kita hafalkan

كم جسور قد عبرنا .. كم ذرفنا من حمم

Berapa banyak lembah telah kita sebrangi, Dan betapa banyak peluh yang bercucuran
نبتغي صيد المعالي .. نبتغي رأس الهرم

Memburu kemuliaan…dan mencari ketinggian.

نقضي ساعات طوال .. نستقي علم الأمم

Kita habiskan waktu yang sangat panjang, menuntut ilmu berbagai bangsa
نستهين كل غال .. كي نحقق الحلم

kita habiskan semua yang berharga, agar dapat mewujudkan cita cita
إن سئمنا لا نبالي .. فلنسير للأمال

Bila rasa jemu datang kita tidak peduli, Dan terus berjalan mewujudkan harapan
إن قمة الجبال .. تستحق لا جرم

untuk mencapai puncak gunung, memang mahal harganya

سوف نبقى هنا .. كي يزول الألم

Kita akan terus berada disini, Hingga hilang penderitaan
سوف نحيا هنا .. سوف يحلو النغم

Kita akan terus hidup disini, Hingga menjadi indah irama kehidupan

يا نجوم السماء .. يا عبائق النسم

wahai bintang bintang langit, wahai angin yang sepoi sepoi
يا سحائب الرجاء.. يا طيور الحرم

wahai awan awan harapan, wahai merpati masjidil haram
يا رعود الشتاء .. يا جميع الأنام

wahai petir-petir musim dingin, wahai seluruh manusia
إشهدو هذا المساء .. إنني قلت القسم

saksikanlah dipagi ini , saya menyampaikan sumpah setia
إشهدو هذا المساء .. إنني قلت القسم

saksikanlah dipagi ini, saya menyampaikan sumpah setia
سوف نبقى هنا .. كي يزول الألم

Kita akan terus berada disini , Hingga hilang penderitaan
سوف نحيا هنا .. سوف يحلو النغم

Kita akan terus hidup disini, Hingga menjadi indah irama kehidupan

____________________________________________________________

Lagu yang membuat menangis,

Tak boleh berhenti, hanya sampai di sini..

Kita harus terus melangkah..

Melanjutkan perjalanan yang baru dimulai..

Bismillah…

 

 

 

Sejenak Refleksi Hidup


Kehidupan berjalan tak selalu yang kita mau. Kehidupan juga tak selalu seperti yang kita rencanakan. Terkadang ada saatnya kita berada di titik yang tak tahu, ke mana harus meneruskan langkah. Lurus kah? Belok ke kiri? Belok ke kanan? atau bahkan putar haluan dan kembali ke titik semula.

Hidup tidak bisa di ulang, ketika misalnya memutuskan kembali ke titik semula, kondisi sudah berubah, berbeda. Situasi juga tidaklah sama. Pun, perasaan munngkin juga sudah berbeda.. Ada proses penataan ulang terhadap kenyataan yang harus dijalani. Ada sisi-sisi yang mesti bisa dikompromi. walau tak mudah, tapi itulah kenyataan dan takdirNya ysng berbicara. Manusia bisa apa?

Ketika meneruskan langkah, harus bisa tegar dan menghadapi apa yang di depan mata. Semua pilihan punya konsekuensinya masing-masing. Apa yang dulu sepertinya ingin dicapai terkadang menemukan jalan buntu, membuat ragu. Apa yang dulu tak diperhatikan menjadi menarik untuk diperhatikan. Apa yang dulu tak disadari menjadi disadari. Terlambat menyadari, dan kadang menimbulkan tanya, kenapa mesti seperti ini?

Ada sedih, ada juga yang lebih dari sekedar sedih. Terkadang perasaan bercampur aduk, susah untuk diwakilkan dengan kata-kata.. Susah untuk diungkapkan walau sebenarnya tanpa dikatakan juga sudah terungkap. Susah untuk disampaikan walau itu juga termasuk bagian dari penyampaian. Menyakitkan! Hidup memang punya episode menyakitkannya sendiri-sendiri. Hal yang menyakitkan di waktu lampau berbeda dengan hal yang menyakitkan di masa kini, pun di masa yang akan datang. Segala sesuatu ada masanya. Itu akan berlalu, tak usah terlalu menjadikannya berlebihan. Tak baik.. Toh dibalik itu semua ada hikmah yang bisa di petik. Ada sesuatu yang ingin diasah di diri kita. Menjadi lebih baik dari sebelumnya, menjadi lebih taat dan menggantungkan diri pada KuasaNya. menjadi lebih bijak, menjadi … menjadi…. yang mungkin baru akan disadari esok hari, lusa atau bahkan bertahun-tahun berikutnya…

Ah entahlah, apa maksudNya dibalik ini semua?

Apa mauNya?

Apa rencanaNya?

Bisakah kita tetap sabar menjalani hal-hal yang tidak mengenakkan? menyakitkan? menyedihkan?

Bisakah kita ridho, ikhlas terhadap segala ketentuanNya, entah yang kita sukai atau tidak kita sukai?

Bisakah kita tetap dalam koridorNya, menjalankan perintahNya dan menjalani laranganNya? menjadi hambaNya yang taat?

Bisakah kita menerima takdirNya?

Bahkan ketika kita merasa lelah, lemah, dan kehilangan arah?

Bahkan ketika seakan segala daya dan upaya kita terasa belum ada hasilnya?

Ke mana mesti melangkah??

SELAIN KEMBALI  PADANYA..

PASRAHKAN diri PADANYA

ikhlasssss…. sungguh hatiku pasrah.. padaMu..

Bimbing, tuntun, arahkan ke jalan yang Engkau ridhoi..

atas jalan hidupku ini..

Engkau yang Maha Mengetahui yang terbaik buat hambaMu..

Ya mugholibul qulub, tsabbit qalbi ‘ala dinnik..

Jangan uji melebihi batas kemampuanku..

La haula walaa quwwata illa billah..

 

Bogor, Amaroossa Hotel

room 912

sidang tafsir argumentasi teologis….

serasa kuliah  matrikulasi tentang pemikiran Islam…

setelah sekian lama ikut beberapa kegiatan namun biasanya berkutat dengan keuangan dan spj,

alhamdulillah bisa juga menyimak isi kajian… ^ -^

Hal yang langka… jadi terasa istimewaaaa…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Mendeley dan Zotero


Konon, ada seorang mahasiswa yang sedang menyelesaikan tesis, ketika mengumpulkan tugas akhirnya tersebut ternyata cara pengutipannya kurang sesuai dengan yang diinginkan kampus. Wajarlah, citation/pengutipan kan ada beraneka model: APA style, Chicago, Turabian etc. Dosen tersebut menolak tugas akhir mahasiswa tersebut dan meminta menghadap kembali seminggu kemudian dengan catatan draft tesisnya telah selesai diperbaiki sesuai dengan selingkung kampus.

Namun, dalam waktu kurang lebih dua jam, ternyata mahasiswa tersebut dapat menyelesaikan persoalan teknis seputar pengutipan referensi dan daftar pustaka. Tidak harus menunggu  seminggu, sudah kembali menghadap dosen tersebut dengan membawa tesis kurang lebih 200 halaman. Hebat bukan? ternyata rahasianya ada pada mendeley dan zotero… Menurutnya cukup sekali klik 5 menit saja sudah selesai, hanya mengeprint tulisan yang lebih membutuhkan waktu lebih lama.. wooooow, demikian ucap saya. Acara workshop sehari tentang mendeley dan zotero telah membuat saya penasaran di awal materi disampaikan.

Mendeley dan Zotero merupakan perangkat yang membantu penulis dalam mengutip tulisan. Cukup dengan satu kali klik, maka jadilah kutipan itu. Referensi pun akan menjadi lebih cepat dan rapi terselesaikan. Disitulah pentingnya kita belajar mendeley, zotero, atau aplikasi lain yang fungsinya semacam itu.

Kenapa memilih mendeley atau zotero? Biasa, mahasiswa nyari yang gratisan. wk3… Yang gratisan aja masih gaptek, gimana yang berbayar, bisa rugi atuh kalau masih gaptek. Bisa menggunakan mendeley atau zotero saja sudah bagus… Lain-lain menyusul sajalah untuk saat ini.

Mendeley dan zotero? Makanan yang bergizi bagi yang sedang menulis ilmiah, artikel, jurnal, skripsi, tesis, disertasi, laporan penelitian dsb. Ibarat orang yang memasak, mendeley dan zotero adalah peralatan masak yang cukup canggih dan membantu memudahkan dalam proses memasak. Namun, bagaimana bagaimana halnya jika yang memasak juga sedang belajar memasak? Walhasil, tidak hanya belajar mengoperasikan peralatan masak baru tersebut, melainkan juga belajar mengolah makanan, meracik bumbu sehingga berhasil menyajikan  masakan. Dan itulah yang dialami oleh saya.

Menulis saja masih tertatih-tatih. Tetapi tak mengapa, dengan mendeley dan zotero semoga langkah tertatih-tatih ini kembali menemukan spirit baru..

Walau… mendeley membuat memble, zotero membuat melongo….

Ah… aplikasi yang bagus kalau tdak ditunjang kemampuan menulis yang bagus yaaa ibarat punya peralatan masak canggih tetapi kokinya tidak canggih. It’s oke… tak mengapa… semoga lama-lama kokinya ketularan canggih.. =)

Young Pal: Drama Korea yang Mencerahkan (versi saya)


Cara untuk melarikan diri dari mimpi buruk adalah terbangun dari tidur. Tapi selama kau tidak berkeinginan untuk terbangun, mimpi buruk itu terus berlanjut. Mimpi-mimpi buruk itu akan menjadi kenyataan lainnya, dan kenyataan itu tidak akan berakhir. Sampai dia memanggil namaku.”

Fyuuuh, tak sengaja nemu drama Korea Young Pal. Ramadhan-ramadhan begini nonton Korea? Oh God! Ga pernah direncanakan untuk itu, apalagi di malam-malam terakhir, di mana- seharusnya berburu lailatul qadar, memperbanyak ibadah dan mencharge kembali ruhani.

Awalnya ga sengaja,lagi  jenuh tesis,  jenuh kerjaan kantor yang ga ada habisnya, etc, pas lagi libur sholat (haid), jadi ga taraweh, di rumah sendirian. Jadi iseng nonton TV, kesasar ke drama Korea, dan dalam sekali tonton entah kenapa suka dengan jalan ceritanya, suka sama tokohnya, so sambil nunggu yang tarawih pulang, sambil nonton tv daripada sepi dan mau baca-baca juga lagi ga mood.

Sudah lama banget ga nonton drama Korea, apalagi di TV,  males karena serial, bakal menjadi candu kalau udah tertarik. Kalau luang kadang nonton film yang sekali habis dinikmati, ga harus serial yang panjang jalan ceritanya. hahahah, kenyataan berbicara lain saudara-saudara. Saya tergoda dengan Young Pal. Saya paling suka dengan karakter Dr. Kim, dan Yeo Jin tentunya. Jatuh cinta dengan serial romatis, action. Ceileee.. serasa muda lagi dah nonton Korea. Wk3.

Setting di dunia medis menarik karena membuat orang awam dunia kedokteran bisa memasuki setting medis dengan berbagai tantangan dan ujiannya. Dunia konglomerat perusahaan ibarat madu dan racun sekaligus. Tak mudah, karena jabatan yang tinggi dengan aset yang besar membutuhkan kompetensi dan mental yang kuat. Wajar kiranya bila harta dan tahta merupakan ujian hidup yang sesungguhnya, disamping juga wanita (lawan jenis) .Pengkhiantan dari orang terdekat hingga berani melakukan tindakan membunuh pelan-pelan secara halus (dengan dibuat sakit). Pembunuhan di meja operasi yang terkesan tidak direncanakan waow membuat saya sedikit terhenyak dan benar-benar terkejut. Dunia medis ternyata begitu. Bisa membunuh tanpa terlihat jelas, tak akan tercium oleh orang awam. Wajar kiranya bila malpraktik itu suatu hal yang seharusnya diminimalisir. Lha ini disengaja untuk dibunuh. Beginilah, saya jadi kembali tersadar, betapa ilmu telah membuat kita berkuasa atas nyawa. Walaupun  takdir hidup dan mati di tangan yang Maha Kuasa, namun pentingnya kita menuntut ilmu dan memiliki suatu kompetensi di sini kembali teras ketika saya menonton film ini. Apakah kompetensi yang kita miliki pada akhirnya digunakan untuk berbuat kejahatan atau untuk kebaikan…Jadilah saya jatuh hati dengan  karakter Dr Kim. Dokter  yang baik hati, rendah hati, suka menolong dan menjadi hero bagi Yeo Jin, juga bagi pasien-pasien yang lain.  Dokter lain yang seharusnya mengoperasi justru sibuk  dengan urusannya sendiri dan tidak mau melakukan tindakan medis di saat-saat genting. Dia mau menolong, padahal lelah dan sedang menangani pasien.Bahkan di saat-saat kritis pun masih mengoperasi, dengan nyawanya sebagai taruhannya. Saya kurang tahu, apakah dalam dunia medis, ada SOP dalam sehari maksimal seorang dokter mengoperasi berapa pasien? atau adakah batasan kondisi fisik dan psikologis dokter harus fit sebelum mengoperasi pasien etc.Namun dalam kenyataannya bisa saja demikian, tak semua dokter punya  kepekaan yang sama dengan hal tersebut. Di RS  saja, kadang ada perawat yang cuek bebek dengan pasien. Mungkin bisa saja dengan alasan satu perawat menangai berapa pasien. ah entahlah…Saya awam dalam hal tersebut.

Drama Korea yang menarik, dengan alur konflik yang membuat penonton penasaran dengan jalan ceritanya. Kesetiaan yang bisa dibeli sehingga teman dan musuh kadang sulit dideteksi, orang-orang yang cari muka di depan atasan, ingin dipuji, show up etc. Keberpihakan yang mudah berbalik arah hanya karena uang dan kuasa. Kepada siapa kepercayaan harus diberikan? Duh, saat-saat genting dan penuh ujian  seperti itu, alangkah nyamannya bila ada seseorang yang datang dan membantu. So sweet gitu loh..

Manusiawi pula  bila dendam ada karena pernah disakiti, dikhianati dan  coba dibunuh. walaupun sudah dinasehati tetap saja butuh proses untuk bisa memaafkan dengan tulus. Dan benar, dendam itu tidak baik karena akan ada pihak-pihak lain yang memanfaatkan kesempatan itu. Dendam yang dibalas dendam hanya menjadi lingkaran setan yang tidak akan habis.Hingga akhirnya sadar, nasehat itu benar adanya. Balas dendam justru hanya menghancurkan dirinya sendiri. Kerinduan pada Dr Kim harus diperjuangkan kembali dengan penuh air mata, karena balas dendam telah membuat jarak yang tadinya dekat menjadi jauh. Dr Kim hanya akan menerima Yao JIn jika ia telah mampu menghapus dendamnya. Di saat yang lain, Yao Jin sengaja diracun pelan-pelan sehingga lama-lama kena kanker hati.  Ketika lemah, beberapa orang kembali bangkit untuk menjatuhkannya dari posisi Presdir. Duh, melihat hal itu rasanya saya ga mau diberi ujian kekuasaan/jabatan yang seperti itu (memang siapa yang mau kasih jabatan wk3, baru dikasih wewenang jadi pengelola uang bidang saja sudah klenger dan almost give up. entahlah mungkin memang saatnya give up. Dengan alasan tesis, jiyaaaaa… beneran itu? atau sekedar cari alasan. ehm pas sih. Masalahnya saya tak berminat tapi kenapa dikasih wewenang itu??? itulah pertanyaan saya. Berat dunia akhirat bro! Jadi bisa membaca orang-orang yang mupeng duit sama yang mupeng banget. Ups.. Jangan salaah, saya juga suka duit. Cuman masih sangat polos sehingga terkadang bikin kepala pusing jika ada yang minta aneh-aneh. Takut ga berkah, takut kebanyakn dosa.. fyuuuuh entahlah diri ini paling maleees pegang dan urus uang, tapi kenapa juga masih nempel di saiyaaa. selalu begitu..

Hal-hal yang tidak saya suka malah melekat erat, seperti  tertempel lem). Dan anehnya lagi, terkadang jawaban atas tanya saya pelan-pelan mulai muncul walau belum sepenuhnya terjawab. Begitulah hidup, terkadang kita belum tahu, apa MaksudNya? apa kehendakNya atas diri kita. Tetapi kalau Dia berkenan, tak perlu kita menjelaskan, realita hidup akan menjelaskan sendiri tanpa perlu kita berbuka suara. Dia akan menjelaskan ke saya, kalian, semua orang apa sebenarnya yang terjadi. Kalau Dia berkenanpun akan bisa saja membuka aib-aib, dosa kita tanpa bisa kita hindari. Di sisi lain, bisa saja kebaikan kita akan ditunjukkan Dia ke orang lain walaupun kita berusaha menyembunyikan, walaupun kita sbenarnya tak sebaik yang disangkakan. Kita sendirilah yang sebenarnya tahu diri kita yang asli, dan tentu Dia Maha Tahu segala jelek dan keburukan kita. Di saat kita  merasa sombong, seakan-akan sesuatu berjalan baik karena kemampuan kita, tiba-tiba Dia menegur dengan indah. Hoooi  ada Aku, yang berkuasa atas dirimu manusia biasa yang mulai sombong. Jadilah saya salah kasih honor narasumber dan ketukar honor moderator. Jihahahhhha.. efek puasa, ga ada aqua… Untung masih selamet ga ketukar sama yang lain-lain. fyuuuuh, udah gitu pengen pensiun eh jadi ga ya pensiun beneran? Bukankah sudah dibantu teman-teman lain? Masa masih mau nyerah juga? sama-sama ngerjain tesis juga bukan? Apakah aku seegois itu? Apakah aku yang tidak bisa membagi waktu? Ataukah aku yang sudah di puncak jenuh dengan tetek bengek itu? yaaaa akumulasi semua itu bisa jadi… (ups kebablasan curhat dewh). Lanjut cerita Korea aja yuk…  Makanya drama Korea Young Pal ini adalah hiburan yang pas disaat begini…

. Berat euy jadi Yao Jin yang Presdir perusahaan Hanshin. Banyak musuh yang tiba-tiba datang di saat lemah. Ga enaknya berkuasa begitu ya? tapi kadang saya heran dengan orang-orang yang gila kuasa? Enak di mananya sih? (atau saya saja yang polos?). Yao Jin  dengan tugasnya sebagai Presdir sampai stress, kelelahan, diracun oleh pelayan, bahkan dibuat halusinasi. Jadi ingat cerita di zaman kerajaan Majapahit dimana Tunggul Ametung berebut Kuasa (lengkapnya saya lupa ha3). wah-wah wah inilah pentingnya belajar sejarah, agar bisa belajar darinya. Termasuk belajar dari drama Korea di bulan ramadhan begini. Tak Mengapa bukan? (alesan wk3).

Saya suka endingnya, Dr Kim akhirnya kembali bersama Yao Jin. Yao Jin sadar bahwa jabatan Presdir telah membuatnya melupakan ketulusan Dr KIm yang menasehatinya untuk tidak balas dendam. Untung masih terselamatkan. Hampir saja Yao Jin kembali terbunuh. Lagi-lagi yang menyelamatkan Young Pal . Suka saya di bagian ini.. Suka jika Yao Jin kembali dengan Dr KIm.. Happy Ending… La lalala… Sejenak lupa kalau saya harus kembali belajar tesis. tidak hanya belajar membaca referensi jurnal-jurnal yang susah dikunyah dan dipahami karena teori-teori sosial yang masih baru buat saya, namun karena 1 konsep teori , namun  dengan tokoh yang banyak sekali membuat saya pusing berbie. Udah gitu, waktu belajar saya terbatas (jiaaah alasan, ngaku aja kalau lemot, susah nulis ilmiah, ga konsisten ngerjainnya hingga ide bisa datang dan pergi kaya jaelangkung gt.. datang saat tak diundang (saat kerja), dan pergi tanpa permisi (saat ingin ngerjain/ nulis eh idenya kabur entah ke mana, jadinya target 1 hari nulis 2 halaman jadi sekedar agenda kosong melompong. Anehnya,udah berani tanda tangan perjanjian dengan kampus bakal segera selesai, pakai materai lagi. Hiks3.. sedih kalau ingat yang itu… Mana janjiku? Lupa.. lupa….

Ehm tadi baru saja belajar aplikasi zotero dan mendeley, sekdar icip-icip tapi membuat kembali semangat sekaligus sedih. why? Ya iyalah, selama ini referensi saya tumpuk di folder, buka ya manually. eh dikenalin cara memange perpus pribadi yang rapi, dengan cara citation.. Rasanya sih sesuatu gituuuuh… Cuman input file jurnalnya apa mesti one by one gituh??? Oh My GOd… terima kasih untuk ilmu yang mampir tadi siang. Jujur, ada yang nawarin bantu input referensi, asal dibayaaar wk3….. Sebenarnya saya ga hanya butuh asisten buat memanage perpustakaan digital saya inih…tapi juga butuh editor yang merapikan tulisan saya yang masih kacau balau… Kalau untuk menulis ya biarkan saya saja yang menulis karena sudah tanggung jawab saya. Tapi Ya Alloh, tolong kasih saya kelapangan, kemampuan, kemudahan untuk menulis  dan menyelesaikan tesis, pleaseeee… Ini doa saya di malam-malam lailatul qodar ini… Biar happy ending mirip-mirip Young Pal gituuuh… Ah ini tulisan sudah melebar kemana-mana, tidak fokus, kurang mengerucut, eyd tidak diperhatikan, ga ada catatan kakinya, ehm referensinya kurang, istilahnya ga konsisten, halaman juga kurang.. (emang tesissss?  suka-suka gue….weeeee =P. Inilah kenapa saya suka blog… seancur-ancur tulisan saya juga dimuat… dipublish… bodo amat!

 

 

 

 

 

 

[Review Jurnal]Filantropi Islam dan Sektor Ketiga: Potret Lembaga-Lembaga Zakat di Indonesia


Pengantar

Makalah Islamic Philanthropy and The Third Sector: The Potrait of Zakat Organizations in Indonesia  karya D. Muhtada ini  menganalisis peran lembaga filantropi sebagai sektor ketiga di Indonesia. Fokus studi ini mengenai peran lembaga-lembaga zakat sejak filantropi Islam lahir sebagai kekuatan sektor ketiga di Indonesia, yang ditandai dengan lengsernya  Soeharto sebagai Presiden pada tahun 1998.

Di bagian awal, makalah ini mendiskusikan  kerangka teori  filantropi dan sektor ketiga. Dalam bagian ini, konsep filantropi dan sektor ketiga didiskusikan.  Selanjutnya, makalah ini mendiskusikan tentang zakat dan lembaga-lembaga zakat di masyarakat muslim  dengan menggali zakat sebagai konsep filantropi Islam. Di dalamnya juga menjelaskan gambaran umum lembaga-lembaga zakat di masyarakat muslim. Makalah ini juga menjelaskan peran lembaga-lembaga zakat sebagai sektor ketiga di Indonesia. Dalam diskusi ini mencakup tentang perkembangan lembaga-lembaga zakat  di masa Indonesia modern, kompetisi sumberdaya di dalamnya dan kontribusi mereka pada masyarakat Indonesia. Di akhir bagian, ada analisis bagaimana lembaga-lembaga zakat dapat dikembangkan untuk memperkuat perannya sebagai sektor ketiga.

Metodologi

Makalah ini menggunakan pendekatan sosio teologis karena pada dasarnya zakat merupakan isu teologi yang posisinya sebagai rukun Islam yang ketiga. Melalui pendekatan teologis, makalah ini ingin menunjukkan zakat sebagai doktrin Islam memiliki signifikasi tinggi dalam kehidupan sosial. Dengan kata lain, aktivitas sosial melalui pengumpulan zakat akan dianalisis untuk melihat signifikasi sosial dari pilar Islam ini. Data yang digunakan untuk analisis makalah ini tersedia online di website lembaga-lembaga zakat. Lebih jelasnya, data juga dapat diperoleh melalui tulisan-tulisan dengan isu-isu yang relevan.

Bersambung…..

 

 

Jeda Sejenak


Menikmati sore hari di kantor sendirian, enak juga. Lepaskan SPJ-SPJ kegiatan, rekap keuangan, tesis, hingga berbagai tetek bengeknya. Ngeblog…. duh, rasanya menjadi barang yang langka dan mahal. Apalagi melihat sun set dari lantai 3 kantor, alhamdulillah  indah bangets..

Biasa nih, nulis yang berbau curhat. setelah beberapa saat melepas sejenak dari padat merayapnya aktivitas kantor. Baru saja merekap kegiatan kantor. Ternyata sampai akhir maret 2016 sudah banyak kegiatan yang dilakukan: 10 kali rapat persiapan, 6 RDK, 1 Sosialisasi, dan 1 kegiatan fullboard. Lumayan menguras energi fisik, psikis. Walhasil tesis terlupakan. Bulan Maret sudah hampir usai… Semoga bisa sambil belajar tesis, belajar mengelola kegiatan kantor, etc.